Wajib Berniat Untuk Puasa

NIAT

Apabila telah dipastikan tibanya bulan ramadhan, maka merupakan kewajipan bagi seorang muslim itu berniat di waktu malam untuk berpuasa keesokan harinya. Waktu akhir untuk berniat adalah sebelum fajar.

Nabi r bersabda :

[ من لم يبيت الصيام من الليل فلا صيام له ]

Maksudnya : ” Barang siapa yang tidak menanamkan niat untuk berpuasa pada malam hari, maka tiadalah puasa baginya ” [HR Annasa’i : 2334]

Nabi r bersabda :

[ من لم يبيت الصيام قبل الفجر فلا صيام له ]

Maksudnya : ” Barang siapa yang tidak menanamkan niat untuk berpuasa sebelum fajar, maka tiadalah puasa baginya ” [HR Annasa’i : 2331]

Sumber: Petunjuk Puasa Nabi

Tambahan:

Mengenai Niat
Niat merupakan syarat puasa kerana puasa adalah ibadah sedangka ibadah tidaklah sah kecuali dengan niat sebagaimana ibadah yang lain. Hal ini sebagaimana sabda Nabi kita shallallahu ‘alaihi wa sallam dari sahabat –Al Faruq- Umar bin Khaththab radhiyallahu ‘anhu,

إِنَّمَا الأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ

“Sesungguhnya setiap amal itu tergantung dari niatnya.” (HR. al-Bukhari dan Muslim)

Niat puasa ini mesti dilakukan untuk membezakan daripada menahan lapar biasa. Menahan lapar boleh jadi hanya sekadar kebiasaan atau dalam rangka diet sehingga mesti dibezakan dengan puasa yang merupakan ibadah.

Namun, para pembaca sekalian perlu ketahui bahawasanya niat tersebut bukanlah diucapkan (dilafazkan). Ini kerana yang dimaksudkan dengan niat adalah maksud untuk melakukan sesuatu dan tempatnya dalam hati. Dan tatkala seseorang telah sahur di pagi hari pasti dia sudah berniat dalam hati. Tidak mungkin seseorang makan sahur, kemudian dia tidak memiliki niat sama sekali. Ini mustahil! Sehingga para ulama mengatakan,

لَوْ كَلَّفَنَا اللهُ عَمَلاً بِلَا نِيَّةٍ لَكَانَ مِنْ تَكْلِيْفِ مَا لَا يُطَاقُ

”Seandainya Allah membebani kita suatu amalan tanpa niat, nescaya ini adalah pembebanan yang sulit dilakukan.” (Lihat Al Fawa’id Dzahabiyyah, hal.12)

Jika kita memerhatikan lafaz niat puasa Ramadhan yang diucapkan orang-orang selama ini iaitu ‘nawaitu shouma ghodin an ada’i …’ yang biasanya diucapkan ketika selesai menunaikan shalat tarawih, tidak memiliki landasan dalil dari Al Qur’an dan Hadits sama sekali. Orang yang menganjurkan lafaz tersebut pada buku-buku panduan ibadah yang tersebar di tengah orang awam pun tidak dapat menunjukkan dalilnya. Mereka tidak memberikan catatan bahawa lafaz niat ini adalah riwayat al-Bukhari, Muslim, dsb.
Maka inilah yang menjadi dalil bagi kami bahawa niat tidaklah diucapkan, cukup dalam hati dan tidak ada lafaz-lafaz tertentu. Semoga Allah merahmati Imam Nawawi rahimahullah –ulama besar dalam Madzhab Syafi’i- yang mengatakan,

لَا يَصِحُّ الصَّوْمَ إِلَّا بِالنِّيَّةِ وَمَحَلُّهَا القَلْبُ وَلَا يُشْتَرَطُ النُّطْقُ بِلاَ خِلَافٍ

“Tidaklah sah puasa seseorang kecuali dengan niat. Letak niat adalah dalam hati, tidak disyaratkan untuk diucapkan dan pendapat ini tidak terdapat perselisihan di antara para ulama.” (Rowdhotuth Tholibin, I/268, Mawqi’ul Waroq-Maktabah Syamilah)

http://lobaitampin.blogspot.com/2009/08/memahami-syarat-dan-rukun-puasa.html


Advertisements

2 thoughts on “Wajib Berniat Untuk Puasa

  1. Puan Azura,

    Waalaikumussalam wbt.

    a) Niat adalah dihati, ia tidak perlu dilafazkan.

    b) Bila puan sudah bangun sahur, atau kunci jam, atau sebagainya, ia menunjukkan puan sudah berniat untuk puasa.

    c) Niat sesuatu yang automatik ada bila sesuatu dilakukan dalam keadaan sedar dan sengaja. Wallahua;lam

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s