Berkumur Semasa Mandi Janabah

Salam

Adakah mulut dan di dalamnya (gigi/ lidah dsbnya) termasuk dalam anggota hadas yang mesti disampaikan air keseluruhannya?

Terima kasih.

jawapan:

بسم الله
والحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه ومن والاه أما بعد

Masalah berkumur dan memasukkan air ke dalam hidung semasa mandi janabah, termasuk dalam masalah khilaf.

Punca khilaf, kerana hadis Ummu Salamah yang bertanya Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam tentang cara mandi janabah, tidak menyebut tentang berkumur. Iaitu:

يا رسول الله إني امرأة أشد ضفر رأسي فأنقضه لغسل الجنابة ؟ قال لا إنما يكفيك أن تحثي على رأسك ثلاث حثيات ثم تفيضين عليك الماء فتطهرين

Ummu Salamah berkata: “Wahai Rasulullah, aku wanita yang mengikat jalinan sanggul kepalaku. Adakah aku patut meleraikannya untuk mandi janabah?”.
Baginda bersabda: “Tidak. Cukup hanya dengan kamu mencurahkan air atas kepalamu sebanyak tiga ceduk, kemudian kamu menuangkan air ke atas kamu, maka kamu sudah menjadi suci”.
Direkod oleh Muslim (no: 330).

Sementara hadis Maimunah r.a. yang menceritakan sifat mandi janabah baginda, menyebut baginda berkumur dan memasukkan air ke dalam hidung.

وضعت للنبي صلى الله عليه و سلم ماء للغسل فغسل يديه مرتين أو ثلاثا ثم أفرغ على شماله فغسل مذاكيره ثم مسح يده بالأرض ثم مضمض واستنشق وغسل وجهه ويديه ثم أفاض على جسده ثم تحول من مكانه فغسل قدميه

Kata Maimunah: “Aku meletakkan air kepada Nabi Sallallahu Alaihi Wasallam untuk mandi. Lalu baginda membasuh tangannya dua atau tiga kali. Kemdian, menuangkan atas tangan kirinya lalu membasuh bahagian sulit. Kemudian, baginda mengesat tangannya pada tanah. Kemudian, baginda berkumur dan istinsyaq, membasuh muka dan dua tangannya, kemudian mencurahkan ke atas badannya. Kemudian, baginda beralih tempat lalu membasuh dua kakinya”.
Direkod oleh Bukhari (no: 254).

Ada ulama yang mengatakan hadis Maimunah r.a. adalah perincian dan tafsiran kepada hadis-hadis yang umum yang tidak menyebut berkumur. Natijahnya, hukum berkumur adalah wajib.

Dan ada ulama yang mengatakan hadis Maimunah yang menyebut berkumur hendaklah difahami bahawa ia sunat, bukannya wajib. (Bidayah al-Mujtahid 1/40)

Oleh kerana khilaf antara sunat dan wajib, lebih aula ia dilakukan untuk keluar daripada khilaf ulama, lebih terjamin dari sudut menunaikan tanggungjawab syarak, dan bertepatan dengan sunnah baginda.

Wallahu A’lam.

AAN

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s