MENUNTUT TALAK KERANA SUAMI MANDUL

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : “Seorang wanita telah lama menikah dan tidak dikurniai anak. Dari hasil pemeriksaan perubatan ternyata yang mandul adalah suaminya dan tidak mungkin boleh mempunyai keturunan. Apakah boleh wanita tersebut menuntut talak?”.

Jawapan
Apabila ternyata yang mandul adalah suami, maka isteri dibolehkan mengajukan tuntutan talak dan jika suami menolak, maka hakim pengadilan boleh memaksa lelaki tersebut untuk menjatuhkan talak, kerana tujuan utama menikah bagi wanita adalah mendapatkan keturunan. Sehingga wanita mempunyai hak untuk minta talak atau memutuskan akad nikah bila mendapati suaminya mandul, dan inilah pendapat yang kuat menurut para ulama.

[Fatawa Mar’ah, hal.63]

[Disalin dari buku Al-Fatawa Al-Jami’ah Lil Maratil Muslimah, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa tentang Wanita-2, hal 200, 206 Darul Haq] 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s