Baca al-Quran dari H/P, perlu wudhu?

Bin Sahak

al-Quran yang dimuat turun ke dalam handphone tidak sama hukumnya dengan Mashaf (al-Quran). Maka harus menyentuhnya tanpa wudhu, dan harus membawanya ke dalam tandas. Ini kerana penulisan al-Quran di dalam handphone tidak sama seperti penulisan di dalam Mashaf, ia dipaparkan kemudian hilang, dan ia bukan huruf yang tetap, disamping handphone ada di dalamnya bahan-bahan yang lain juga.

al-Syeikh ‘Abdul Rahman bin Nasir al-Barrak pernah ditanya tentang hukum membaca al-Quran dari H/P tanpa berwudhu.

Beliau menjawab: “Telah diketahui, membaca al-Quran dari hafalan tidak disyaratkan suci daripada hadath kecil, tidak disyaratkan juga bersih dari hadath besar. Akan tetapi bersuci untuk membaca al-Quran walaupun dari hafalan adalah lebih utama, kerana ia adalah kalam Allah, termasuk dalam mengagungkannya adalah dengan membacanya dalam keadaan bersuci. Adapun membaca al-Quran dari Mashaf, maka disyaratkan bersuci untuk menyentuhnya secara mutlak, berdasarkan hadith:

Maksudnya : “Jangan menyentuh al-Quran melainkan orang yang suci.”

Demikian juga berdasarkan athar-athar dari sahabat dan tabien. Kerana itu kebanyakan ulama berpendapat diharamkan menyentuh al-Quran bagi orang yang berhadath samaada untuk membaca atau utk tujuan lain.”

Wallahu a’lam
Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s