Seputar Persoalan Jampi

Ust. Abdul Kadir

Soalan:

alam, adakah dalil untuk perkara berikut:

1: air yg dibaca ayat al-Quran, kemudian di jirus keliling rumah untuk perlindungan?

2: air yg dibaca ayat al-Quran untuk penerang hati

3: ayat pelindungi diri dgn membaca 2 ayat terakhir surah at-taubah (sesudah dibaca dihembus disekeliling rumah untk perlindungan)
4: adakah ayat didalam al-Quran yg specific utk diamalkan utk menghindari dari penyakit angin ahmar?

Jawapan:

1- Thabit di dalam hadith-hadith yang sahih Nabi saw menjampi ahli keluarga baginda. Antaranya hadith yang diriwayatkan oleh Imam Muslim :
كان إذا مرض أحد من أهل بيته، نفث عليه بالمعوذات
Maksudnya : “Adalah (Nabi saw) apabila seseorang ahli keluarga baginda sakit, baginda hembuskan padanya dengan ayat-ayat pelindung.”

Di dalam sahih Muslim juga, daripada ‘Auf bin Malik al-Asyja’i (عوف بن مالك الأشجعي) katanya:

كنا نرقي في الجاهلية، فقلنا: يا رسول الله، كيف ترى في ذلك؟ فقال: “اعرضوا عليّ رقاكم، لا بأس بالرقى ما لم يكن فيه شرك
Maksudnya : “Kami dahulu berjampi ketika Jahiliyah, maka kami bertanya : Wahai Rasulullah, bagaimana engkau lihat perkara itu ? Sabda Baginda : Tunjukkan kepadaku jampi kamu semua, tidak mengapa dengan jampi yang tidak ada padanya unsur syirik.”
Dari Abi Sa’id bahawasanya Jibril pernah datang kepada Nabi saw lalu berkata : “Wahai Muhammad, kamu berasa sakit ?, jawab baginda : Ya. lalu Jibril membaca:
بسم الله أرقيك، من كل شيء يؤذيك من شر كل نفس أو عين حاسدٍ الله يشفيك، بسم الله أرقيك
(Bismillaahi arqiik, min kulli syai-in yu’ziik, min syarri kulli nafsin aw ‘ainin haasid, Allaahu yasyfiik, bismillaahi arqiik) Maksudnya : “Dengan nama Allah aku menjampiMu, dari setiap sesuatu yang menyakitkan Mu, dari setiap jiwa atau ain (pendangan) dengki, Allah, dialah yang menyembuhkan Mu, dengan nama Allah aku menjampi Mu.”
Ini adalah sebahagian daripada dalil-dalil harusnya berjampi dengan cara menghembus, menyentuh atau sesuatu yang dapat menyampaikan kesan perjampian kepada orang yang dijampi atau tempat yang dijampi dalam apa-apa cara yang sesuai. Maka membaca beberapa ayat al-Quran pada air kemudian merenjiskannya ke sekeliling rumah adalah sebahagian usaha untuk menyampaikan kesan perjampian ditempat yang ada gangguan. Ia dibenarkan di dalam agama.
Berkata Ibn Muflih, telah berkata Sooleh anak Imam Ahmad : “Aku telah menderita sakit, lalu bapaku (imam Ahmad) mengambil satu mangkuk air, lalu dia bacakan (jampi) padanya. lalu dia berkata kepada ku : Minumlah sebahagiannya dan basuh muka dan dua tangan kamu (dari sebahagian lagi).”
Demikian juga dinukilkan dari Abdillah (anak imam Ahmad juga) bahawasanya dia telah melihat bapanya (Imam Ahmad bin Hambal) membaca ayat berlindung dengan Allah kepada air, dia membaca padanya dan meminumnya, dan dia jiruskan pada dirinya sendiri. (sila lihat al-Adab al-Syar’ieyyah)
Keharusan berjampi dengan ayat al-Quran dan hadith-hadith nabi telah difatwakan oleh ramai para ulama termasuk yang kemudian seperti, al-Syeikh Muhammad bin Ibrahim Aali Syeikh, al-Syeikh abdul Aziz bin Baz, al-Syeikh Muhammad bin Soleh al-Uthaimin, al-Syeikh Soleh al-Fauzan dan al-Syeikh Abdul Aziz Aali Syeikh. al-Syeikh Ibn Jibrin berkata : “Thabit dari al-Salaf membaca pada air dan seumpamanya, kemudian meminumnya atau mendi dengannya….. kerana kalam Allah ta’ala adalah syifa’, sepertimana firman Allah:
قُلْ هُوَ لِلَّذِينَ آمَنُوا هُدىً وَشِفَاءٌ وَالَّذِينَ لا يُؤْمِنُونَ فِي آذَانِهِمْ وَقْرٌ وَهُوَ عَلَيْهِمْ عَمىً أُولَئِكَ يُنَادَوْنَ مِنْ مَكَانٍ بَعِيدٍ [فصلت:44
Maksudnya : “Katakanlah (wahai Muhammad) al-Quran itu bagi orang-orang yang beriman adalah petunjuk dan syifa’ (penyembuh), dan bagi orang-orang yang tidak beriman di telinga mereka ada penyumbat, dan satu kegelapan ke atas mereka, mereka itu adalah (seperti) orang-orang yang dipanggil dari tempat yang jauh.” (Fussilat : 44)
2- Tidak ada jampi penerang hati. Jampi hanya kepada penyakit zahir atau ganguan jin dan syaitan. Yang dibenarkan untuk penerang hati adalah dnegan berdoa untuk diberikan hidayah.
3- Ayat pelindung diajarkan oleh Nabi saw antaranya ayat al-Kursi, surah al-Falaq, al-Naas, al-Baqarah. Nabi saw bersabda:
لا تجعلوا بيوتكم مقابر ، فإن الشيطان يفر من البيت الذي يقرأ فيه سورة البقرة
Maksudnya : “Jangan kamu jadikan rumah-rumah kamu seperti kubur, kerana sesungguhnya Syaitan lari bertempiaran dari rumah yang dibaca di dalamnya surah al-Baqarah.” (Muslim dan al-Tirmizi)

4- wallahu a’lam.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s