Tak sempat baca Fatihah ketika solat jemaah, mcm mana ye?

Assalamu alaikumwr. wb. ustadz.

Saya ingin bertanya, apakah pada sholat yang bacaannya perlahan, seorang makmum yang tertinggal dan mendapati imam hendak rukuk boleh langsung mengikuti tanpa membaca fatihah dan mendapatkan penuh rakaat tersebut.

Kemudian apabila dalam tiap rakaat makmum tertinggal lagi kerana cepatnya imam sehingga imam sudah rukuk tetapi si makmum belum selesai ber fatihah, apa yang mesti dilakukan si makmum. Mohon penjelasannya,

Jawapan

Assalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Memang ada banyak dalil yang sekilas saling bertentangan tentang masalah ini. Ada dalil tentang tidak sahnya shalat tanpa baaan Al-Fatihah. Dan ada dalil lain bahawa bacaan Al-Fatihah Imam sudah cukup menjadi penanggung buat makmum. Dan dalil-dalil penunjang lainnnya.

Sebahagian kalangan ada yang menggunakan metode tarjih, yaitu mengalahkan satu hadits yang dianggapnya kurang kuat dan hanya menggunakan hadits yang dianggapnya lebih kuat. Istilahnya adalah sistem gugur.

Namun kebanyakan para ulama fiqih lebih mengutamakan thariqatul jam’i dalam setiap kesempatan menghadapi dalil-dalil yang saling berbeza. Mereka tetap menggunakan semua dalil, dengan menjadikan satu dalil sebagai dalil umum dan dalil yang lainnya sebagai dalil khusus yang digunakan pada keadaan yang khusus. Intinya, dalil-dalil yang sekilas dianggap saling bertentangan itu dicuba dicarikan titik temu.

Sehingga khusus dalam masalah ini, para ulama pada umumnya menyimpulkan setelah mempertimbangkan semua dalil bahawa bila seorang makmum sempat ikut ruku’ sejenak bersama imam, maka dia telah mendapat satu rakaat. Itu kesimpulan umumnya para ulama.

Namun sebagain saudara kita, kalau tidak salah kalangan PERSIS, umumnya tidak berpendapat demikian. Mereka lebih cenderung mengatakan bila seorang makmum tidak sampai sempurna membaca surat Al-Fatihah tiba-tiba imam sudah ruku’, maka makmum itu tetap harus ikut ruku’, dan untuk itu dia dianggap tidak mendapatkan satu rakaat.

Sedangkan umumnya ulama tetap mengatakan asalkan seorang makmum boleh ikut ruku’ bersama imam, dia sudah mendapatkan satu rakaat, meski secara hakikatnya tidak membaca surat Al-Fatihah. Dan dalilnya adalah sebagai berikut:

Dari Abu Hurairah r.a bahawa Rasulullah saw. bersabda, “Apabila kamu datang ke (masjid untuk) shalat berjama’ah, sedangkan kami dalam keadaan sujud, maka sujudlah, namun janganlah kamu menghitungnya sebagai satu raka’at, barang siapa yang yang mendapatkan ruku’ bersama imam, maka ia mendapatkan shalat mendapatkan 1 raka’at tersebut).” (Shahih: Shahihul Jami’us Shaghir no: 468 n’Aunu1 Ma’bud III: 145 no: 875).

Hadits ini jelas sekali keshahihannya dari segi kekuatan sanad. Dan dari segi pengertian, hadits secara tegas menyebutkan bahawa seorang makmum dianggap telah mendapatkan satu rakaat asalkan sempat rukuk bersama imam.

Bagaimana dengan Bacaan Al-Fatihah, Bukankah Wajib Dibaca?

Mungkin ada sebahagian orang yang masih sedikit keliru dan tetap mempermasalahkan hal ini. Sebab makmum yang sempat ikut ruku’ saja dengan imam bererti tidak sempat membaca surat Al-Fatihah. Sementara ada hadits yang menyebutkan bahawa tidak sah shalat seseorang bila tidak membaca surat itu. Termasuk juga oleh makmum di belakang imam.

Dari Ubadah bin Shamit, dia mengabarkan bahawa Rasulullah SAW bersabda, “Tidak sah shalat orang yang tidak membaca Ummul Qur’an (Al-Fatihah).” (HR Muslim)

Hadits ini memang secara tegas menyebutkan bahawa baca surat Al-Fatihah itu merupakan rukun shalat. Bila tidak dibaca, maka shalat itu menjadi tidak sah.

Namun masalah itu terjawab dengan adanya hadits lain dan menjelaskan bahawa bacaan imam sudah cukup bagi makmum, sehingga ketika makmum tidak membaca ummul kitab itu, hukumnya sudah sah.

Dari Jabir berkata, Rasulullah SAW bersabda, “Barangsiapa yang mempunyai imam, maka bacaan imam menjadi bacaannya juga.” (HR Ahmad).

Jadi kedua hadits di atas boleh kita pertemukan menjadi sebuah kesimpulan, yaitu bahawa imam atau seorang yang shalat sendirian wajib membaca Al-Fatihah. Sedangkan makmum tidak perlu membacanya, kerana bacaan imam sudah menjadi bacaan bagi makmum.

Pendekatan Asy-Syafi’i

Namun Al-Imam Asy-Syafi’i sedikit lebih menyempurnakan pertemuan kedua dalil yang kelihatan bertentangan ini. Bagi beliau, meski bacaan Al-Fatihah makmum sudah ‘ditanggung’ oleh imam, namun menurut beliau hal itu tidak berlaku untuk semua keadaan.

Ketentuan itu bagi beliau hanya berlaku bila makmum sudah tidak sempat baca Al-Fatihah saja. Sedangkan bila makmum sudah ikut imam sejak awal takbiratul ihram, maka menurut beliau makmum tetap masih wajib membaca Al-Fatihah.

Tempat membacanya adalah setelah selesai mendengarkan imam membaca surat itu, setelah mengucapkan lafad ‘amiin, sebelum imam membaca surat lain.

Pendekatan Asy-Syafi’i ini menjadi masuk akal saat kita menemukan hadits lain lagi yang ikut mempengaruhi pola pendekatan kita.

لَعَلَّكُمْ تَقْرَءُونَ خَلْفَ إِمَامِكُمْ? ” قُلْنَا: نِعْمَ. قَالَ, “لَا تَفْعَلُوا إِلَّا بِفَاتِحَةِ اَلْكِتَابِ, فَإِنَّهُ لَا صَلَاةِ لِمَنْ لَمْ يَقْرَأْ بِهَا

Rasululah SAW bersabda, “Apakah kalian membaca (quran) di belakang imam?” Para shahabat menjawab, “Ya.” Beliau bersabda, “Jangan kalian lakukan, kecuali surat Al-Fatihah, kerana shalat tidak sah kecuali dengan membacanya.” (HR Ahmad, Abu Daud, Tirmizi dan Ibnu Hibban)

Di dalam hadits ini lebih jelas lagi Rasulullah SAW memerintahkan untuk makmum membaca surat Al-FAtihah juga. Namun saat makmum terlambat dan tidak sempat atau tidak sempurna membaca surat Al-Fatihah, maka yang diberlakukan adalah hadits yang menyebutkan bahawa bacaan imam sudah menjadi bacaan makmum.

Semua kesimpulan ini adalah ijtihad yang berangkat dari banyaknya dalil yang kelihatan sekilas saling bertentangan. Dan beza pendapat dari hasil ijtihad itu wajar, sangat boleh dan tidak menjadi hal yang perlu ditakutkan.

Orang-orang yang luas ilmunya dan sudah banyak membaca rujukan, pasti akan tahu dan siap terbuka dengan segala perbezaan. Sebaliknya, orang yang dididik secara fanatik dengan satu kesimpulan, memang perlu banyak beradaptasi dengan lingkungan yang ternyata tidak selalu boleh setuju dengan pendapatnya.

Wallahu a’lam bishshawab, wassalamu ‘alaikum warahmatullahi wabarakatuh,

Ahmad Sarwat, Lc

http://eramuslim.com/ustadz/shl/8328235729-kapan-makmum-dapat-satu-rakaat.htm

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s