Perlukan bukak gelung rambut waktu mandi wajib?

Sifat Mandi Junub Dan Perbezaannya Dengan Mandi Haidh

Al-Lajnah Ad-Da’imah Lil Ifta’

 

Pertanyaan
Al-Lajnah Ad-Da’imah Lil Ifta’ ditanya : Apakah ada perbezaan antara mandi junub seorang lelaki dengan mandi junub seorang wanita ? Dan apakah seorang wanita wajib melepas ikatan rambutnya atau cukup baginya menuangkan air di atas kepalanya tiga kali tuang berdasarkan suatu hadits ? Apa bezanya antara mandi junub dengan mandi haid?


Jawapan
Tidak ada perbezaan bagi lelaki dan wanita dalam hal sifat mandi junub, dan masing-masing tidak perlu melepaskan ikatan rambutnya akan tetapi cukup baginya untuk menuangkan air di atas kepalanya sebanyak tiga tuang kemudian setelah itu menyiramkan air ke seluruh tubuhnya berdasarkan hadits Ummu Salamah
RA, bahawa dia berkata kepada Nabi SAW.

“Sesungguhnya saya seorang wanita yang mengikat gulungan rambut kepala saya, apakah saya wajib melepaskan ikatan rambut itu untuk mandi junub ?”. Rasulullah menjawab :

“Ertinya : Tidak, akan tetapi cukup bagimu untuk menuangkan air sebanyak tiga kali di atas kepalamu, kemudian kamu sirami seluruh tubuhmu dengan air, maka (dengan demikian) kamu telah bersuci” (Hadits Riwayat Muslim).


Jika di atas kepala seorang lelaki mahupun wanita terdapat ikatan atau pewarna rambut atau sesuatu lainnya yang dapat menghalang mengalirnya air ke kulit kepala, maka wajib dihilangkan, akan tetapi jika itu ringan dan tidak menghalang mengalirnya air ke kulit kepala maka tidak wajib dihilangkan.

Adapun mandinya wanita setelah haidh, para ulama berbeza pendapat tentang wajib atau tidaknya melepaskan ikatan rambutnya untuk mandinya. Yang benar, bahawa dia tidak wajib melepaskan ikatan rambutnya untuk mandi tersebut, hal ini berdasarkan beberapa riwayat hadits Ummu Salamah yang diriwayatkan Muslim bahawa dia (Ummu Salamah) berkata kepada Rasulullah SAW.

“Sesunguhnya saya seorang wanita yang mengikat gulungan rambut kepalaku, apakah saya wajib melepaskan ikatan rambut itu untuk mandi junub ?” Rasulullah menjawab:

“Ertinya : Tidak, akan tetapi cukup bagimu untuk menuangkan air sebanyak tiga kali di atas kepalamu, kemudian kamu sirami seluruh tubuhmu dengan air, (dengan demikian) maka kamu telah bersuci”.

Riwayat hadits Nabi ini adalah merupakan dalil yang menunjukkan tidak adanya kewajipan untuk melepaskan ikatan rambut untuk mandi junub atau untuk mandi haidh, akan tetapi sebaiknya ikatan rambut itu dilepas saat mandi haidh sebagai sikap waspada dan untuk keluar dari perselisihan pendapat serta memadukan dalil-dalil dalam hal ini.

(Fatawa Al-Lajnah Ad-Da’imah Lil Ifta’, 5/320)

(Disalin dari buku Al-Fatawa Al-Jami’ah Lil Mar’atil Muslimah, edisi Indonesia
Fatwa-fatwa Tentang Wanita penyusun Amin bin Yahya Al-Wazan, terbitan Darul Haq, hal. 20-21 penerjemah Amir Hamzah Fakhruddin)

Kategori: Wanita – Thaharah
Sumber: http://
www.almanhaj.or.id
Tanggal: Kamis, 29 Januari 2004
09:04:05 WIB

Produced by SalafiDB 3.0 (freeware)
http://salafidb.googlepages.com

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s