Apakah tanda-tanda sudah suci daripada haidh?

APAKAH SEORANG WANITA MESTI SEGERA BERSUCI APABILA TIDAK MELIHAT ADANYA DARAH KELUAR

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Pada hari terakhir dari masa haidh seorang wanita dan sebelum habis masa haidhnya dia tidak melihat bekas darah, mestikah wanita berpuasa pada hari itu sementara dia belum melihat gumpalan putih atau apa yang mesti dia kerjakan ?



Jawapan
Jika kebiasaan wanita itu tidak melihat gumpalan putih pada akhir masa haidhnya sebagaimana kebiasaan kaum wanita, maka dia mesti melaksanakan puasa akan tetapi jika kebiasaan wanita itu mendapatkan gumpalan putih pada akhir masa haidhnya maka dia belum boleh melaksanakan puasa sebelum dia melihat gumpalan putih.

(52 Su’alan an Ahkamil Haidh, Syaikh Ibnu Utsaimin, hal.16)

TERUS MENERUS MENGELUARKAN CAIRAN BERWARNA KUNING SETELAH BERSUCI

Oleh
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin

Pertanyaan
Syaikh Muhammad bin Shalih Al-Utsaimin ditanya : Ada seorang wanita setelah habis masa haidhnya tidak mengalami keluarnya gumpalan putih akan tetapi dia mengeluarkan cairan berwarna kuning berterusan, bagaimana hukumnya ini ?

Jawapan
Jika wanita itu tidak mengeluarkan cairan putih sebagai tanda berakhirnya masa haidh maka cairan kuning itu telah menggantikan kedudukan cairan atau gumpalan putih, kerana cairan putih adalah merupakan tanda dan tanda itu boleh dipastikan dalam satu macam bentuk, kerana tanda berakhirnya masa haidh tidak boleh dipastikan dengan satu macam petunjuk akan tetapi banyak petunjuk yang menunjukan pada hal itu, pada umumnya tanda berakhirnya masa haidh pada sebagian besar wanita adalah terdapatnya cairan/gumpalan putih, akan tetapi boleh jadi tanda habisnya masa haidh itu adalah selain itu, dan terkadang pula seorang wanita tidak mengeluarkan cairan putih dan tidak pula mengeluarkan cairan kuning sebagai tanda habisnya masa haidh, melainkan kering begitu saja hingga dia mendapatkan masa haidh selanjutnya, setiap wanita boleh memiliki kebiasaan yang berbeza dalam hal mengakhiri masa haidhnya.

(Durus Wa Fatawa Al-Haram Al-Makki, Ibnu Utsaimin, 3/247)

(Disalin dari Kitab Al-Fatawa Al-Jami’ah Lil Mar’atil Muslimah, edisi Indonesia Fatwa-Fatwa Tentang Wanita, Penyusun Amin bin Yahya Al-Wan, Penerjemah Amir Hamzah Fakhruddin, Penerbit Darul Haq)

Kategori: Wanita – Thaharah
Sumber: http://
www.almanhaj.or.id
Tanggal: Minggu, 4 Desember 2005
07:17:00 WIB

Produced by SalafiDB 3.0 (freeware)
http://salafidb.googlepages.com

 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s