Dye rambut dengan warna kekal

apakah hukum mewarnakan rambut dgn pewarna yg kekal?
adakah apabila seseorg yg tlh mewarnakan rambutnya,mesti dipotong rambut?
adakah si pemakai pewarna rambut tidak boleh solat jika rambutnyer masih berwarna lagi?
adakah sah mandi wajibnya sbb mandi wajib mesti seluruh anggota badan???

tolong jwb…
URGENT

jawapan:

al-Jawab:

Kami memohon ma’af kerana mengambil masa yg agak lama untuk menjawab soalan anda. Ini kerana soalan mengenai dye rambut telahpun dijawab berkali-kali.

1. Hukum mewarna rambut dengan pewarna yang kekal. Jawab: Tidak pernah dibahaskan oleh fuqaha’ kerana di zaman silam belum ditemui pewarna rambut yang kekal. Ini kerana mereka hanya menggunakan pewarna asli dari tumbuhan spt pokok katam dan inai yang tidak kekal. Jadi hukumnya boleh kerana asal sesuatu adalah harus melainkan ada nas yang melarangnya, maka kita dapati tidak ada nas melarang memakai pewarna rambut yg kekal.

2. Bila seseorang mewarna rambut, apakah rambutnya perlu dipotong?
alJawab: Terpulanglah kepadanya.

3. apakah sah solat orang yg mewarna rambut. Jawab: sah jika pewarna itu tidak menghalang air.

4. apakah sah mandi jika si fulan memakai pewarna rambut? Jawab: kena dipastikan apakah pewarna itu menghalang air atau tidak, jika dari pewarna asli spt inai, maka ia tidak menghalang air dan sah mandiannya.

Ulangan: Hukum mewarna rambut bagi lelaki dan wanita untuk menutup uban adalah sunnah, Sunnah mewarnakan rambut kecuali dye berwarna hitam. (anNawawi, syarah Muslim, 14/266) sekian

al-ahkam

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s