Hukum Duduk di Atas Kubur

Duduk di Atas Kuburan

Tanya : Beberapa waktu lalu saya pernah pergi mengiringi jenazah seorang kerabat untuk dikuburkan. Oleh Kerana letih berdiri, maka saya duduk di atas sebuah nisan kuburan sambil menunggu orang-orang selesai menimbun tanah. Tiba-tiba ada orang yang menegur saya agar saya tidak duduk di atas nisan kuburan. Apakah perkataan orang tersebut benar ? Mohon penjelasan.

Jawab : Alhamdulillah,…. Islam telah turun dengan syari’atnya yang sempurna untuk mengatur segala sendi kehidupan. Termasuk di dalam hal ini adab-adab dalam penguburan dan ziarah. Adalah benar apa yang dikatakan oleh orang tersebut bahawa Saudara agar tidak duduk dan menginjak di atas kuburan. Telah shahih sabda Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wasallam akan larangan tersebut sebagaimana sabdanya :


لأن يجلس أحدكم على جمرة فتحرق ثيابه فتخلص إلي جلده خير له من أن يجلس على قبر

“Lebih baik salah seorang di antara kamu duduk di atas bara api hingga membakar pakaian dan kulitnya daripada duduk di atas kubur” (HR. Muslim no. 971 dari Abu Hurairah radliyallaahu ‘anhu).


لا تجلسوا على القبور ولا تصلوا إليها

“Janganlah duduk di atas kubur dan jangan pula shalat menghadapnya” (HR. Muslim no. 972 dari Abu Martsad Al-Ghanawi radliyallaahu ‘anhu).


لأن أمشي على جمرة أو سيف أو أخصف نعلي برجلي أحب إلي من أن أمشي على قبر مسلم وما أبالي أوسط القبور قضيت حاجتي أو وسط السوق

“Sungguh! Berjalan di atas bara api atau pedang atau aku ikat sandal dengan kakiku lebih aku sukai daripada berjalan di atas kubur seorang muslim. Sama saja buruknya bagiku, buang hajat di tengah kubur atau buang hajat di tengah pasar” (HR. Ibnu Majah no. 1567 dari ‘Uqbah bin ‘Amir radliyallaahu ‘anhu).

Imam Asy-Syaukani berkata dalam Nailul-Authaar (4/136) ketika memberi komentar kepada hadits Abu Hurairah yang menukil dari jumhur ulama’ : “Hadits ini merupakan dalil dilarangnya duduk di atas kubur, dan telah disebutkan larangannya. Jumhur ulama berpendapat hukumnya haram. Adapun yang dimaksud dengan kata juluus (جلوس) dalam hadits ini adalah : duduk”.

Imam Asy-Syafi’i berkata dalam kitab Al-‘Umm (1/277-278) : “Aku menganggap makruh hukumnya memijak kubur, duduk, atau bersandar di atasnya, kecuali bila seseorang tidak menemukan jalan lain ke kubur yang ditujunya melainkan dengan memijaknya. Keadaan tersebut adalah dharurat, aku harap ia mendapat keluasaan , insyaAllah”.

Keharaman duduk di atas kuburan dan memijaknya dikhususkan bagi kuburan orang muslim, ini kerana seorang muslim itu mempunyai kehormatan baik sewaktu dia masih hidup maupun telah meninggal. Adapun kuburan orang kafir, maka dia tidak termasuk cakupan larangan ini. Adapun jika seseorang ingin duduk , maka hendaklah ia memilih tempat selain di atas kubur.

Kesimpulannya : Haram hukumnya duduk di atas kubur seorang muslim. Allaahu a’lam. Abu Al-Jauzaa

http://suryaningsih.wordpress.com/2007/02/28/duduk-di-atas-kuburan/

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s