Mengumpulkan al-Quran bid’ah?

Mengumpulkan Al Qur’aan Bid’ah [?]

Al Ustadz Andy Abu Thalib Al Atsary

——————————————————————————————————————-

Sebahagian orang ada yang menganggap bahawa pengumpulan Al Qur’an yang telah dilakukan oleh Utsman bin Affan Radhiyallahu Anhu itu adalah perbuatan bid’ah kerana tidak pernah dilakukan di zaman Rasulullah Alaihi Sholatu Wa Sallam, Abu Bakar dan Umar Radhiyallahu Anhuma. Benarkah anggapan ini [?] [Abu Aufa]

Bantahan terhadap anggapan ini :

Pertama :

Pengumpulan Al Qur’an sama sekali bukanlah bid’ah, melainkan telah diperintahkan oleh Allah Ta’ala di dalam Al Qur’an itu sendiri. Allah Ta’ala berfirman :

ذَلِكَ الْكِتَابُ لا رَيْبَ فِيهِ هُدًى لِلْمُتَّقِينَ

“Itu adalah Kitab (Al Quran) yang tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa (Al Baqarah : 2 )

Pada ayat diatas, lafadz Al Qur’an disebutkan dengan lafadz Kitab. Berkata Imam Ibnu Manzhur dalam Lisan Al Arab : Kata al Kitab juga bermakna sesuatu yang ditulis dan dikumpulkan (Lisanul Arab I/698)

Jelas bahawa pengumpulan Al Qur’an yang dilakukan oleh Utsman bin Affan Radhiyallahu Anhu tersebut bukanlah bid’ah kerana perintah tentang hal tersebut telah disentuh oleh ayat diatas. Pengumpulan Al Qur’an tersebut juga telah disentuh oleh ayat yang lain, yakni :

إِنَّ عَلَيْنَا جَمْعَهُ وَقُرْآنَهُ

” Sesungguhnya atas tanggungan kamilah mengumpulkannya dan (membuatmu pandai) membacanya.” (Al Qiyamah : 17 )

Kedua :

Yang dilakukan oleh Utsman Radhiyallahu Anhu adalah termasuk sunnah Khulafa’ur Rasyidin yang termasuk dalam sunnah Islam. Rasulullah Shallallahu alaihi wa salam bersabda :

” Maka wajib atas kalian untuk berpegang dengan sunnahku dan sunnah khulafa’ur rasyidin yang diberi petunjuk. Gigitlah dengan gigi gerahammu. Hati-hatilah kalian dengan hal-hal yang baru, bahawasanya setiap bid’ah adalah sesat ( HR Abu Daud (4607), Tirmidzi (2676), Ibn Majah (42), Ahmad (IV/126,127) )

Apabila ada hal-hal yang telah disepakati oleh para Shahabat untuk melakukannya maka hal tersebut tidak dapat dikategorikan bid’ah kerana kita diperintahkan oleh Rasulullah Shallallahu alaihi wa salam untuk berpegang teguh atasnya. Wallahu A’lam

———

Ditulis ulang dari buku Menyingkat Syubhat dan Kerancuan Ikhwanul Muslimin-Jilid I hal 333 dan 334 dengan sedikit perubahan

abu aufa 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s