Wali Mujbir?

Salam

adakah kedudukan wali dalam pernikahan(wali mujbir dsbg) seperti yg di pelajari di sekolah menengah ada dalil yg menyokong?

bagaimanakah pemilihan wali ketika perkahwinan di zaman Nabi s.a.w dan salaf?

jazakallah..jawapan:

Wassalam

al-Jawab:

Wali dalam maksud pernikahan ialah orang yang mengurus akad pernikahan seorang perempuan dan tidak membiarkan perempuan itu melakukan akad sendiri tanpa kehadirannya (Lisan al-Arab)

1. Kedudukan wali spt yang dipelajari di sekolah menengah memang benar, bahawa ia adalah syarat sah nikah. Dalil yang menyokongnya ialah:

“Dan kahwinkanlah orang-orang yang bujang di antara kamu” AQT 24:32
“Kata bapak tua (Syu’aib) kepada Musa, “sesungguhnya aku bermaksud menikahkan kamu dengan salah seorang dari anakku ini. “AQT 28:27

Hadith: “Tidak ada nikah kecuali dengan wali” (Laa nikah illa bi waliyy)
al-Albani, al-Irwaa’ (4/243)

2. Pemilihan wali di zaman salaf
Bermula dengan Nabi saw yang bertindak sebagai wali mujbir, baginda menjadi wali dalam menikahkan kesemua putri-putri baginda, di ikuti Abu Bakar yang menjadi wali ketika menikahkan putrinya Aisyah kepada Nabi SAW, kemudian Umar ketika menjadi wali ketika menikahkan putrinya Hafshah bte Umar kepada RasuluLlah saw, diikuti Ali bin Abi Thalib yang menikahkan putrinya, misalnya Ummi Kalsum kepada amir almukminin Umar alKhattab ra. Pemilihan wali berdasarkan asobah atau keluarga laki-laki dari jalur ayah dan turutannya berdasarkan qarabah atau kedekatannya denga perempuan itu. WA

al-ahkam 

Advertisements

One thought on “Wali Mujbir?

  1. assalamualaikum. saya ingin bertanya tentang wali. jika perempuan yang kematian ayah dan datuknya, maka wali yang berikutnya adalah saudara lelaki kandungnya..sama ada abang atau adik lelaki. setahu saya salah satu syarat wali adalah orang yang adil yang mana membawa maksud seorang yg benar-benar menjalankan amanah dlm beragama..iaitu bukan orang yg fasik. jika dalam hal ini adiknya lebih menjiwai agama berbanding abangya, adakah layak adiknya menjadi wali baginya?

    Assalamualaikum warahmatullahi wa barakatuh.

    Jawapan dari Ustaz Affendi di al-fikrah.net:

    Wali adik beradik tidak semestinya si abang. Cukup hanya dia Muslim, baik dan lain-lain. Tiada syarat abang di dalam wali. Adik juga boleh jadi wali jika cukup syarat.

    Di dalam masalah tersebut perlu diselesaikan dengan baik antara adik beradik. Setiap perkara kalau dimesyuaratkan dengan baik maka insyaAllah akan selesai dengan baik. Boleh juga bawa ustaz yang dikenali untuk membentangkan hukum dengan baik.

    Wallahu a’lam bissowaab.

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s