HAK ISTERI YANG HARUS DIPENUHI SUAMI: Mengajarkan Ilmu Agama

HAK ISTERI YANG HARUS DIPENUHI SUAMI

Oleh
Al-Ustadz Yazid bin Abdul Qadir Jawas

(6). MENGAJARKAN ILMU AGAMA

Di antara hak seorang isteri yang harus dipenuhi suaminya adalah memberikan pendidikan dan pengajaran di dalam perkara agama. Dengan memahami dan mengamalkan agamanya, seseorang akan mendapatkan kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Allah ‘Azza wa Jalla berfirman.

“Ertinya : Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya Malaikat-malaikat yang kasar dan keras, yang tidak derhaka kepada Allah terhadap apa yang Dia perintahkan kepada mereka dan mereka selalu mengerjakan apa yang diperintahkan.” (At-Tahrim : 6)

Menjaga keluarga daripada api neraka mengandungi maksud menasihati mereka agar taat, bertaqwa kepada Allah ‘Azza wa Jalla dan mentauhidkan-Nya serta menjauhkan diri daripada syirik, mengajarkan kepada mereka tentang syari’at Islam, dan tentang adab-adabnya. Para Shahabat ra dan mufassirin menjelaskan tentang tafsir ayat tersebut sebagai berikut:

1. ‘Ali bin Abi Thalib radhiyallaahu ‘anhu berkata, “Ajarkanlah agama kepada keluarga kalian, dan ajarkan pula adab-adab Islam.”

2. Qatadah rahimahullaah berkata, “Suruhlah keluarga kalian untuk taat kepada Allah! Cegah mereka daripada berbuat maksiat! Hendaklah mereka melaksanakan perintah Allah dan bantulah mereka! Apabila kalian melihat mereka berbuat maksiaat, maka cegah dan laranglah mereka!”

3. Ibnu Jarir ath-Thabari rahimahullaah berkata: “Ajarkan keluarga kalian untuk taat kepada Allah ‘Azza wa Jalla yang (hal itu) dapat menyelamatkan diri mereka daripada api Neraka.”

4. Imam asy-Syaukani mengutip perkataan Ibnu Jarir: “Wajib atas kita untuk mengajarkan anak-anak kita Dienul Islam (agama Islam), serta mengajarkan kebaikan dan adab-adab Islam.”[1]

Oleh kerana itu, menjadi kewajipan bagi seorang suami untuk membekali dirinya dengan thalabul ‘ilmi (menuntut ilmu syar’i) dengan menghadiri majlis-majlis ilmu yang mengajarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah sesuai dengan kefahaman Salafush Shalih -generasi yang terbaik, yang mendapat jaminan dari Allah-, sehingga dengan bekalan tersebut dia mampu mengajarkannya kepada isteri dan keluarganya.

Jika dia tidak sanggup untuk mengajarkannya, hendaklah seorang suami mengajak isteri dan anaknya untuk bersama-sama hadir di dalam majlis ilmu yang mengajarkan Islam berdasarkan Al-Qur’an dan As-Sunnah menurut kefahaman Salafush Shalih, mendengarkan apa yang disampaikan, memahami dan mengamalkannya di dalam kehidupan seharian. Dengan hadirnya suami dan isteri di dalam majlis ilmu, ia akan menjadikan mereka sekeluarga dapat memahami Islam dengan benar, beribadah dengan ikhlas mengharapkan wajah Allah ‘Azza wa Jalla semata serta sentiasa meneladani Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam. Insya Allah, hal ini akan memberikan manfaat dan berkah yang sangat banyak kerana suami mahupun isteri saling memahami hak dan kewajipannya sebagai hamba Allah.

Dalam kehidupan yang serba materialistik seperti sekarang ini, ramai suami yang melalaikan diri dan keluarganya. Berdalih mencari nafkah untuk menyara keluarganya, seraya dia mengabaikan kewajipan yang lainnya. Seolah-olah dia merasakan bahawa kewajipannya cukup hanya dengan memberikan nafkah berupa harta, kemudian nafkah batinnya, sedangkan pendidikan agama yang merupakan hal paling pokok tidak pernah dipedulikan.

Seringkali si suami jarang berkumpul dengan keluarganya untuk menunaikan ibadah bersama-sama. Si suami pergi ke pejabat pada pagi hari selepas Shubuh dan kembali ke rumahnya larut malam. Pola hidup seperti ini adalah pola hidup yang tidak baik. Tidak pernah atau jarang sekali dia membaca Al-Qur’an, kurang sekali memerhatikan isteri dan anaknya shalat, dan tidak memerhatikan pendidikan agama mereka sehari-hari. Bahkan pendidikan anaknya dia letakkan kepercayaan sepenuhnya kepada pendidikan di sekolah, dan berbangga dengan sekolah-sekolah yang memungut yuran sangat mahal kerana alasan harga diri. Dia merasakan bahawa tugasnya sebagai orang tua telah dia tunaikan seluruhnya. Lantas bagaimana kita dapat mewujudkan anak yang shalih, sedangkan kita tahu bahawa salah satu kewajipan yang mulia seorang kepala rumah tangga adalah mendidik keluarganya. Sementara tidak boleh kita nafikan juga bahwa pengaruh negatif dari lingkungan yang cukup kuat berupa media cetak dan elektronik seperti majalah, tabloid, televisyen, radio, VCD, serta peralatan hiburan lainnya sangat mudah mencemari fikiran dan perilaku si anak. Bahkan media ini mampu menjadi orang tua ketiga, maka kita harus mewaspadai media-media yang ada dan alat-alat permainan yang sangat berpengaruh buruk terhadap perilaku anak-anak kita.

Oleh kerana itu, kewajipan bagi seorang suami untuk memerhatikan pendidikan isteri dan anaknya, baik tentang Tauhid, shalat, bacaan Al-Qur’annya, pakaiannya, pergaulannya, serta bentuk-bentuk ibadah dan akhlak yang lainnya. Ini kerana Islam telah mengajarkan semua sisi kehidupan, kewajipan kita untuk mempelajari dan mengamalkannya sesuai dengan Sunnah Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam.

Begitu pula kewajipan seorang isteri adalah membantu suaminya mendidik anak-anak di rumah dengan baik. Seorang isteri diperintahkan untuk tetap tinggal di rumah mengurus rumah dan anak-anak, serta menjauhkan diri dan keluarga daripada hal-hal yang bertentangan dengan syari’at Islam.

(7). MENASIHATI ISTERI DENGAN CARA YANG BAIK

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam telah mewasiatkan agar berbuat baik kepada kaum wanita, berlaku lemah lembut dan sabar atas segala kekurangannya, kerana mereka diciptakan daripada tulang rusuk yang paling bengkok.

Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Ertinya : Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan hari Akhirat, janganlah dia menyakiti tetangganya. Berwasiatlah kepada wanita dengan kebaikan. Ini kerana mereka diciptakan daripada tulang rusuk dan tulang rusuk yang paling bengkok adalah bahagian atasnya. Jika engkau meluruskannya, engkau akan mematahkannya. Dan jika engkau membiarkannya, dia akan tetap bengkok. Oleh kerana itu, berwasiatlah kepada wanita dengan kebaikan.”[2]

(8). MENGIZINKANNYA KELUAR UNTUK KEPERLUAN YANG MENDESAK

Di antara hak isteri adalah suami mengizinkannya keluar untuk suatu keperluan yang mendesak, seperti pergi ke warung, pasar dan lainnya untuk membeli keperluan rumah tangga. Berdasarkan hadits Nabi shallallaahu ‘alaihi wa sallam.

“Ertinya : Sesungguhnya Allah telah mengizinkan kalian (para wanita) keluar (rumah) untuk keperluan (hajat) kalian.”[3]

Tetapi, keluarnya mereka harus dengan beberapa syarat, iaitu:

1. Memakai hijab syar’i yang dapat menutupi seluruh aurat mereka.
2. Tidak ikhtilath (percampuran bebas) dengan kaum lelaki.
3. Tidak memakai wangi-wangian.

Seorang suami pun dibolehkan untuk mengizinkan isterinya untuk menghadiri shalat berjama’ah di masjid apabila ketiga syarat di atas terpenuhi.
Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda.

“Ertinya : Apabila isteri salah seorang daripada kalian meminta izin untuk pergi ke masjid, janganlah dia menghalanginya.”[4]

Dalam hadits yang lain, Rasulullah shallallaahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Ertinya : Janganlah kalian melarang para wanita hamba Allah mendatangi masjid-masjid Allah.”[5]

(Disalin dari buku Bingkisan Istimewa Menuju Keluarga Sakinah, Penulis Yazid bin Abdul Qadir Jawas, Penerbit Putaka A-Taqwa Bogor – Jawa Barat, Cet Ke II Dzul Qa’dah 1427H/Desember 2006)

Sumber almanhaj diedit oleh Abu Usamah


[1] Lihat Tafsiir ath-Thabari (XII/156-157) cet. Darul Kutub Ilmiyah, Tafsiir Ibnu Katsir (IV/412-413) cet. Maktabah Darus Salam dan Tafsiir Fat-hul Qadiir (V/253) cet. Darul Fikr.

[2] Hadits shahih: Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 5185-5186) dan Muslim (no. 1468 (62)), dari Abu Hurairah radhiyallaahu ‘anhu.

[3] Hadits shahih: Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 5237), dari ‘Aisyah radhiyallaahu ‘anha.

[4] Hadits shahih: Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 5238), Muslim (no. 442 (134)), at-Tirmidzi (no. 570), an-Nasa-i (II/42) dan Ibnu Majah (no. 16), dari Ibnu ‘Umar radhiyallaahu ‘anhuma.

[5] Hadits shahih: Diriwayatkan oleh al-Bukhari (no. 900), Muslim (no. 442 (136)), at-Tirmidzi (no. 570) dan an-Nasa-i (II/42), dari Shahabat Ibnu ‘Umar radhiyallaahu ‘anhuma.

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s