Tatacara Solat Taubat

Assalaamu’alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh…

Pertanyaan ini pernah di tanyakan ke dalam milis ini…Dan ini
jawapannya…

Wassalaamu’alaikum warahmatullaahi wabarakaatuh…

Buku Al Masaail jilid IV Masalah ke 95 Hal. 311-314. Disusun oleh Ustaz
Abdul Hakim bin Amir Abdat

حدثنا مسدد ثنا أبو عوانة عن عثمان بن المغيرة الثقفي عن علي بن ربيعة الأسدي عن أسماء بن الحكم الفزاري قال سمعت عليا رضي الله عنه يقول : كنت رجلا إذا سمعت من رسول الله صلى الله عليه وسلم حديثا نفعني الله منه بما شاء أن ينفعني وإذا حدثني أحد من أصحابه استحلفته فإذا حلف لي صدقته قال وحدثني أبو بكر وصدق أبو بكر رضي الله عنه أنه قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول ما من عبد يذنب ذنبا فيحسن الطهور ثم يقوم فيصلي ركعتين ثم يستغفر الله إلا غفر الله له ثم قرأ هذه الآية والذين إذا فعلوا فاحشة أو ظلموا أنفسهم ذكروا الله إلى آخر الآية

Ertinya :
Dari Asmaa’ bin Hakam Al Fazaariy dia berkata : Aku pernah mendengar Ali
radhiyallahu’ anhu berkata : Aku adalah seorang apabila mendengar
dari Rasulullah shallallahi ‘alaihi wa sallam sesuatu hadits, nescaya
Allah memberikan manfaat kepadaku apa yang Ia kehendaki. Dan apabila
salah seorang Shahabat-Shahabat baginda menceritakan (sesuatu hadits)
maka aku meminta kepadanya agar dia bersumpah, maka apabila dia telah
bersumpah kepadaku, aku pun membenarkannya. Dan Abu Bakar telah
menceritakan kepadaku (sesuatu Hadits) dan Abu Bakar adalah seorang yang
benar (as Shiddiq), dia berkata Aku pernah mendengar Rasulullah
shallallahi ‘alaihi wa sallam bersabda, “Tidak seorang hamba pun yg
telah mengerjakan sesuatu dosa, lalu dia membaguskan wudhu’nya, kemudian
berdiri shalat dua raka’at kemudian (selesai shalat) dia memohon ampun
kepada Allah (atas dosanya tsb),
melainkan Allah akan mengampuni (dosa)nya ; kemudian beliau membaca ayat
: Dan orang-orang yang mengerjakan perbuatan yang keji atau
menganiaya diri sendiri, mereka segera mengingati Allah….. (Surat Ali
Imran 135)

SHAHIH atau HASAN. Telah dikeluarkan oleh Abu Dawud (No. 1521,
Tirmidzy (1/252 &296), Ibnu Majah (no. 1395), Ahmad (1/2,9,10, Al
Humaidy di Musnad-nya (No. 4), Ath Thayaalisiy di Musnad-nya (hal.
2), Ibnu Hibban (no. 2454-Mawaarid), Nasaa-i di kitabnya “Amalul Yaum
wa Lailah (No. 417, 418, 419 & 420)

Syarah Hadits :

1. Shalat taubat hukumnya Sunat, untuk menyempurnakan kewajipan taubat yg hukumnya wajib.
2. Jumlah raka’atnya dua raka’at
3. Waktunya bersamaan dengan taubat ketika melakukan dosa, meskipun bertepatan dengan waktu-waktu yang terlarang, boleh menurut pendapat yang lebih kuat dari dua pendapat ulama tentang shalat-shalat sunat yang
ada sebabnya seperti shalat taubat, shalat tahiyyatul masjid shalat intizhaar dan lain-lain. Alasannya telah dijelaskan dengan hujjah yang sangat kuat oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyyah (Majmu’ Fatawa (23/215)
4. Selesai shalat dua raka’at, kemudian memohon ampun bertaubat atas dosa yang dia lakukan sesuai dengan zhahirnya hadits.
5. Shalat Taubat dua raka’at meskipun hukumnya tidak wajib, tetapi dia mempunyai keutamaan yang sangat besar sekali, yaitu diampunkan dosanya sebagaimana ketegasan sabda nabi yang mulia shallallahu ‘alaihi wa sallam

http://groups.yahoo.com/group/assunnah/message/32154

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s