Terjun Sungai+Niat wudhu. sahke wudhu?

Salam
ustazoon fadhiloon….boleh tak if kte trjun sungai/kolam air wuduk kalau nk berwuduk…sah ke?mandi wajib sah ke kalau buat cra gini??? Wassalam

jawapan:

wa’alaikumussalam

Alhamdulillah. Kami akan cuba menjawab soalan sdr Petapa dengan kadar kemampuan yang ada.

Terjun didalam kolam/Sungai/Tub dengan menepati rukun2 mandi wajib (Janaabah), adalah sah Mandinya . Kaifiat wajibnya :-

a. Niat
b. Pastikan semua anggota2 yang zahir mengenai air tersebut.

Dan jika seseorang itu sempat berkumur2 dan memasukkan air kedalam hidung, maka wudhu’nya pun sah juga (tetapi lebih afdal berwudhu’ dahulu sebelum mandi). Menurut Syeikh Ibn Utsaimin rh. :-

فإذا كان على الإنسان جنابة وانغمس في بركة أو في نهر أو ما أشبه ذلك ، ونوى بذلك رفع الجنابة وتمضمض واستنشق : فإنه يرتفع الحدث عنه الأصغر والأكبر ؛ لأن الله تعالى لم يوجب عند الجنابة سوى أن نطَّهَّر ، أي : أن نَعُمَّ جميع البدن بالماء غسلاً ، وإن كان الأفضل أن المغتسل من الجنابة يتوضأ أولاً ؛ حيث كان النبي صلى الله عليه وسلم يغسل فرجه بعد أن يغسل كفيه ثم يتوضأ وضوءه للصلاة ، ثم يفيض الماء على رأسه ، فإذا ظن أنه أروى بشرته أفاض عليه ثلاث مرات ، ثم يغسل باقي جسده .

“Jika seseorang jubub dan merendamkan dirinya didalam kolam air atau sungai dsb, dengan niat membersihkan diri dari hadas besar (janaabah), dan dia membasuh/berkumur2 mulut dan hidung : maka sesungguhnya dia telah membersihkan dirinya dari hads kecil dan besar! Kerana sesungguhnya kewajpan Allah, hanya diperintahkan kepada kita untuk membersihkan diri kita dari janaabah. iaitu : kita memastikan agar air tersebut sampai kepada semua bahagian2 didalam badan. Akan tetapi adalah lebih afdal (baik) bagi sesiapa yang ingin mandi wajib melakukan wudhu’ dahulu, kerana Nabi saw pernah membasuh kemaluannya setelah membasuh tangan, kemudian dia akan melakukan wudhu’ sebagaimana sebelum solat, kemudian dia akan mencurahkan air diatas kepalanya, kemudian apabila dia merasakan air tersebut sampai kepada kulitnya, dia akan menyiram air dikepala sebanyak 3 kali, dan kemudian dia akan membasuh anggota2 yang lain” [Majmu’ Fataawa al-Sheikh Ibn ‘Utsaimin, 11/Soalan #182], WA.

wassalam

al-ahkam 

Advertisements

Tinggalkan Jawapan

Masukkan butiran anda dibawah atau klik ikon untuk log masuk akaun:

WordPress.com Logo

Anda sedang menulis komen melalui akaun WordPress.com anda. Log Out / Tukar )

Twitter picture

Anda sedang menulis komen melalui akaun Twitter anda. Log Out / Tukar )

Facebook photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Facebook anda. Log Out / Tukar )

Google+ photo

Anda sedang menulis komen melalui akaun Google+ anda. Log Out / Tukar )

Connecting to %s